Tuhan Mendengar Doa Untuk Panggilan Baru!

SANTERAMO, Italia – Pada hari Minggu, 11 September 2022, kami bersukacita menyambut Paweł dan Wojciech, dua pemuda Polandia yang mengucapkan kaul religius pertama mereka di akhir tahun novisiat mereka.

Malam sebelumnya, setelah vesper, Paweł dan Wojciech memperbarui Pembaktian diri mereka kepada Yesus Kristus melalui tangan Maria. Dalam sambutannya, Pemimpin Provinsi, P. Mario BELOTTI, SMM menjelaskan kepada mereka yang hadir bahwa baik kaul religius maupun tahbisan diakonat atau imamat berakar kuat dalam Pembaptisan, yang tujuan utamanya adalah untuk menuntun pada kelanjutan Kristus. Dia mengingat bahwa “Semakin kita melupakan Baptisan dalam hidup kita – terutama sebagai religius dan imam – semakin kita menjauh dari roh Yesus. Kemudian, kita bisa menjadi hamba yang baik … tetapi kita tidak akan pernah menjadi orang di citrai Kristus dan oleh karena itu, semakin sedikit kita akan dapat menginspirasi saudara-saudari yang dipercayakan kepada pelayanan rohani dan pastoral kita.” Menguduskan diri kepada Yesus Kristus melalui tangan Maria berarti justru menjaga “hidup”, sepenuhnya menghayati baptisan seseorang, untuk menyesuaikan dan “mereproduksi” Yesus Kristus dalam hidup kita melalui penyerahkan diri total dalam Maria, Forma Dei, Cetakan Allah. Paweł dan Wojciech, sebelum memanifestasikan dengan bibir mereka keputusan untuk mempersembahkan diri mereka sendiri tanpa syarat kepada Yesus Kristus dengan sikap menanamkan sedikit dupa di anglo ditempatkan di depan altar.

Keesokan harinya, selama Ekaristi yang khusyuk yang dirayakan di gereja paroki Santeramo di Colle, Paweł dan Wojciech membuat kaul pertama mereka. Pemimpin Provinsi memimpin liturgi, dikelilingi oleh banyak konfrater, termasuk Sekertaris Umum, P. Marco PASINATO, SMM. Di antara yang hadir adalah para orang tua dari Polandia, banyak teman dari komunitas novisiat dan kelompok besar dari anggota Perserikatan Maria Ratu Segenap Hati Trinitapoli. Suara paduan suara paroki mengiringi momen-momen perayaan yang berbeda dan turut menciptakan suasana doa.

Dalam homilinya, P. Mario BELOTTI, mengomentari Injil (lih. Luk 8:19-21), menggambarkan cara mengikuti untuk menanggapi keinginan untuk pergi kepada Yesus dan menjadi keluarga-Nya: itu adalah Sabda Allah, didengar dan dipraktekkan, yang menjadikan kita seorang ibu dan saudara Yesus. Beralih ke Maria, dia akan menyarankan kepada Paweł dan Wojciech langkah-langkah yang harus diikuti agar Sabda Tuhan berbuah dalam hidup mereka: keterbukaan yang konstan terhadap Sabda Tuhan; tumbuh dalam sukacita dan kebahagiaan; ketekunan yang berasal dari doa, dari meditasi, dari latihan spiritualitas Montfortan yang tulus dan dari menjalani perasaan memiliki dan persaudaraan yang tulus.

Setelah homili, Paweł dan Wojciech membaca teks kaul pertama, yang ditulis dengan tangan mereka sendiri, yang kemudian mereka letakkan di altar, sehingga menyatukan persembahan hidup mereka dalam kemurnian, kemiskinan, dan ketaatan pada pengorbanan Kristus. Oleh karena itu mereka menerima pakaian religius, Konstitusi Dasar Serikat Maria dan rosario. Perayaan diakhiri dengan penandatanganan.

Semua orang berkumpul di taman komunitas untuk berbagi kegembiraan Pesta ini dengan Paweł dan Wojciech. Hari itu diakhiri dengan doa Rosario, Vesper dan berkat Ekaristi.

Beberapa bulan setelah pentahbisan imamatnya, Santo Louis-Marie de Montfort menulis kepada pembimbing rohaninya: “Saya memiliki keinginan yang besar untuk membuat Tuhan kita dan Bunda-Nya yang Terberkati dicintai, untuk pergi, dengan cara yang sederhana dan miskin, untuk mengajarkan katekismus kepada orang miskin di pedesaan dan untuk mendorong orang berdosa untuk berbakti kepada Perawan Terberkati … Saya tidak merasa layak untuk tugas mulia ini, tetapi, mengingat kebutuhan Gereja, saya tidak dapat tidak meminta terus-menerus dan dengan rintihan, kecil dan miskin Kelompok imam yang baik mereka penuhi, di bawah panji dan perlindungan Perawan Tersuci”. Sungguh, pengakuan pertama Paweł dan Wojciech adalah jawaban atas keinginan Santo Louis-Marie. Semoga Tuhan memberkati mereka dan meneguhkan mereka dalam tujuan.

Mikolaj GACEK, Novis

Bagikan:

    Anton Tensi
    23/09/2022

    Semoga doa st. Montfort dan Bunda Maria menyentuh banyak panggilan je dalam smn

    Antonius Tensi
    23/09/2022

    Semoga doa st. Montfort dan Bunda Maria menyentuh banyak panggilan je dalam smn

    Anton T
    23/09/2022

    Viva montfortan!

Berikan Komentar