Tiga Orang Muda Memulai Masa Novisiat di Italia

SANTERAMO, Italia – Pada hari Kamis, 8 September, pesta Kelahiran Santa Perawan Maria, Damian, Mikolaj dan Alessandro, pada akhir tahun postulan komunitas Roma, secara resmi memulai novisiat mereka di Santeramo di Colle (Bari).

Dalam perayaan Vesper, dalam suasana kesederhanaan dan ketenangan, dikelilingi oleh para konfrater, mereka bertanya kepada Pemimpin Provinsi, P. Mario BELOTTI, SMM untuk dapat menjalani kehidupan Montfortan tahun ini, mengikuti Kristus dengan sempurna, inkarnasi Kebijaksanaan, sesuai dengan karisma St. Louis-Marie de Montfort.

Dengan menerima permintaan mereka, Pastor Provinsial mengundang ketiga novis untuk menghayati masa rahmat ini di sekolah Perawan Maria, khususnya dengan memupuk sikap mendengarkan Injil. Mendengarkan Sabda Tuhan, diri sendiri, formator, tulisan-tulisan Montfort, sesama dan komunitas Kristiani Santeramo di Colle, yang telah menyambut mereka dengan penuh sukacita.

Dengan harapan bahwa Tuhanlah yang akan membantu mereka dan menemani mereka dalam pekerjaan yang mereka usulkan untuk dilakukan dan bahwa Yesus Kristus adalah satu-satunya Guru kebenaran bagi mereka, Pemimpin Provinsi menyerahkan Tulisan-Tulisan Santo Louis-Marie kepada Damian, Mikolaj dan Alessandro, mendorong mereka untuk mengetahui dan menghargai ajaran Sang Pendiri.

Pada gilirannya, tiga samaneris mempersembahkan “salib Poitiers”, yang disiapkan pada hari-hari sebelumnya, sebuah ekspresi dari keinginan untuk tumbuh sebagai murid Kebijaksanaan yang disalibkan.

Berikut adalah perkenalan singkat dari ketiga novis tersebut.

Damian Lula: “Saya lahir pada 23 Desember 1988 di Myszków, Polandia. Saya bertemu dengan para Bapa Montfort berkat Frater Henaro, dari Frater San Gabriel, selama ziarah ke tempat kudus Jasna Góra di Częstochowa.

Pertemuan-pertemuan penegasan yang teratur dalam komunitas para Bapa perlahan-lahan membuat saya menemukan panggilan imamat. Jadi, pada akhir Agustus 2019, saya memulai tahun pertama postulan di komunitas Montfortian di Częstochowa.

Pada akhir Juni 2020, saya pindah ke Roma untuk melanjutkan perjalanan formasi saya di tahun kedua postulan, di mana saya menyatakan keinginan untuk masuk novisiat”.

Alessandro Agricola: “Saya berasal dari Agrigento – Italia dan saya berusia 26 tahun. “Petualangan” panggilan saya dimulai pada tahun 2015. Setelah sarjana akuntansi saya, saya kembali ke iman dan memulai jalan pertumbuhan spiritual yang dipelihara oleh Sabda Allah dan lectio divina, oleh Ekaristi dan oleh sakramen Rekonsiliasi. Dengan cara ini, saya menyimpulkan keindahan berada dekat dengan Yesus dan mengalami, bahkan dalam kesulitan, kedamaian sejati yang dicari hati saya.

Saya mengetahui konsekrasi kepada Yesus melalui tangan Maria yang diajarkan dan diusulkan oleh Montfort dan, setelah rencana perjalanan persiapan, pada tanggal 4 April 2018, saya memberikan diri saya segalanya kepada Yesus melalui Maria, bergabung dengan kelompok umat awam yang ditahbiskan di paroki saya. Mempertimbangkan ini sebagai hadiah yang berharga, saya merasakan keinginan yang kuat untuk menawarkan jalan yang sama di dunia akademis dan di antara teman-teman saya.

Pada bulan September 2019, saya berpartisipasi di Loreto pada hari-hari spiritualitas Maria, yang diselenggarakan oleh misionaris Montfortan, di mana saya bertemu dengan penanggung jawab animasi kejuruan. Saya menempuh jalan penegasan dan, setelah memperoleh diploma saya dalam mediasi linguistik dan budaya, saya meminta untuk diterima di postulan. Tidak semuanya mudah karena keterpisahan dari keluarga saya, teman-teman saya dan gaya hidup saya, tetapi dalam pengalaman pertama di komunitas Montfortan, saya merasakan dukungan rahmat Tuhan, para pembina dan doa dari banyak orang. Saya yakin semua ini tidak akan kurang bahkan di tahun novisiat yang baru saja dimulai”.

Mikołaj Gacek: “Saya lahir pada 30 Mei 2000 di Breslau (Wrocław), Polandia. Setelah lulus dari sekolah menengah, perubahan serius terjadi dalam hidup saya: dari prioritas duniawi dan temporal murni, saya mulai mencari nilai-nilai yang tidak pudar. Pertobatan berikutnya dan keterbukaan terhadap spiritualitas Maria membangkitkan dalam diri saya keinginan yang besar untuk mempersembahkan diri saya sepenuhnya kepada Maria.

Setelah ziarah ke Sanctuary of the Black Madonna di Jasna Góra dan kemudian ke Medjugorje, saya melihat sekilas panggilan saya, tetapi bagaimanapun juga pada bulan Oktober saya memulai studi saya di Teknik Energi di Sekolah Politeknik di Wroclaw. Penutupan universitas secara “prodensial”, karena covid, memunculkan keinginan saya yang paling sejati dan saya mulai membedakan panggilan saya. Saya bertemu dengan komunitas Montfortan di Częstochowa, saya tahu karya kerasulannya dan saya menjelajahi spiritualitas Montfort, yang telah saya baca di Bakti Sejati.

Setelah periode penegasan kejuruan pada Juni 2020, saya memasuki komunitas Montfortan di Częstochowa dan setahun kemudian, saya memulai postulan saya di Roma”.

Alessandro AGRICOLA, Novis

Bagikan:

    Marcel
    21/09/2022

    Mantap. Masih ada calon

Berikan Komentar