Homili Misa Penutupan Dewan Jendral Luar Biasa

ROMA, Italia – Ini adalah Injil yang luar biasa untuk mengakhiri waktu kita bersama dalam kontek Dewan Jendral Luar Biasa (EGC) kita. Injil ini bagi kita adalah pengingat, undangan dan penghiburan.

1. Sebuah pengingat

Injil ini mengingatkan kita akan konsekuensi dari dipanggil dan diutus. Sebuah pengingat untuk siap menghadapi resiko dengan mengingat Guru kita, Pendiri kita dan misionaris pertama kita.

Seperti Guru kita: Yesus menjelaskan, “Jika dunia membencimu, ingatlah dunia membenci Aku sebelum kamu. Jika mereka menganiaya Aku, mereka juga akan menganiaya kamu”. Ini adalah cara yang indah untuk mengingatkan kita bahwa penderitaan, kesengsaraan, kesedihan, salib adalah instrumen kekuatan Guru kita, instrumen kemuliaan Guru kita. Ini adalah sebuah paradoks. Salib bukanlah kartu yang bisa dimainkan seseorang, itu adalah nama permainannya. Salib adalah pintu menuju Allah dan kemanusiaan.

Seperti Pendiri kita: Bagi pendiri kita, Kebijaksanaan dan salib berjalan bersama. Dalam suratnya yang ke 20 kepada ibunya, Montfort menulis: “Dalam keluarga baru saya, keluarga saya yang sekarang, saya telah memilih untuk dinikahkan dengan Kebijaksanaan dan Salib.” Kita juga tahu betul pepatah terkenal Montfort: Kebijaksanaan adalah Salib dan Salib adalah Kebijaksanaan (CKA, 180). Pepatah ini mencerminkan sejauh mana dua realitas ini, Kebijaksanaan dan Salib, terkait dalam pemikiran pendiri kita. Namun, dalam menyikapi misteri salib, Montfort lebih memilih bahasa cinta. Salib terkasih yang sangat kucintai, yang sangat kurindukan (Nyanyian Rohani 19,11). Montfort menyanyikan salib yang mulia.

Seperti misionaris pertama kita: Mereka adalah orang-orang yang berkorban dan berisiko. Misionaris pertama kita bekerja dalam konteks yang sangat menantang. Saya mendapat hak istimewa tahun lalu, pada tanggal 30 Agustus 2021, untuk menjadi wakil dari Superior Jenderal pada perayaan Yobel 150 tahun ketika misionaris pertama di luar Prancis tiba di Haiti pada tanggal 30 Agustus 1871. Kami tidak dapat melupakan Bapa François Ruppin (64 tahun), Ernest Boulanger, dan Henri Lamourique (38 tahun), yang menyerahkan hidup mereka untuk memulai misi pertama Serikat Maria di Haiti. Ketika mereka tiba di dermaga di Port-au-Prince, seorang Haiti mendekati Pater. Henri dan berkata kepadanya dalam bahasa Prancis yang baik, “Bapa, siapa lelaki tua yang bersamamu ini (dan dia menunjukkan Pater Ruppin), apakah dia saudara?” Permisi, Pak, jawab Pater Henri, dia adalah seorang imam, dan dia adalah Superior saya. – Dan ke mana dia pergi? tanya pemuda Haiti itu. Di Saint Louis du Nord, jawab pater Henri. Orang Haiti itu tergerak dan menambahkan: “Kalian para imam, kalian berani. pergi ke Saint Louis du Nord. Anda akan memiliki misi yang sangat sulit. Para imam menjawab, ya, kami tahu.” Sejak awal, misi dan risiko bagi kami k Montfortan, berjalan bersama Risiko adalah bagian dari misi kami.

2. Undangan

Saat kita mengakhiri EGC ini, kitai diundang ke awal yang baru. Kita diundang untuk memulai lagi dari Guru kita, dari Pendiri kita dan dari para misionaris pertama kita. Ketika kita memulai lagi dari Guru kita, Pendiri kita dan misionaris pertama kita, tidak ada ruang untuk keputusasaan, depresi dan keputusasaan. Kita diundang untuk memulai lagi dengan kesetiaan (Kita tidak bisa melupakan akar kita, warisan kita, tradisi kita). Ketika kita memulai lagi dari misionaris pertama kita, ketika kita berdiri di atas bahu para pionir kita, kita menjadi lebih kuat. Kita diajak untuk memulai lagi dengan kreativitas. Memulai dengan kreativitas membantu kita memahami bahwa tidak ada resep yang sudah jadi dalam misi. Kita akhirnya diajak untuk memulai kembali dengan ketenangan. Tentu saja, selama EGC, kita telah melihat dalam pembagian kita yang berbeda kerapuhan Kongregasi kita dalam hal jumlah, personel dan tantangan keuangan. Tetapi tidak ada alasan untuk panik karena kita juga telah melihat keragaman Jemaat kita yang merupakan kekayaan besar dan juga vitalitasnya di beberapa entitas.

3. Sebuah penghiburan

Ketika kita mengingat bahwa sebelum kita, Guru kita telah mengambil Salib, di depan kita, Pendiri kita telah memilih untuk dinikahkan dengan Salib, sebelum kita, misionaris pertama kita dengan senang hati mengambil risiko; ini bagi kami penghiburan besar. Ketika kita ingat bahwa kita mengambil risiko bersama karena kita adalah Serikat Maria; ketika kita tahu bahwa kita bersama-sama, ini adalah penghiburan besar bagi kita. Saat kita mengakhiri EGC kita, kita kembali ke misi kita dengan damai, dengan harapan besar, energi baru, antusiasme baru, dan semangat baru.

P. Wismick JEAN-CHARLES, SMM

Bagikan:

Berikan Komentar