Berbagi Pengalaman dari Ziarah Montfortan ke Lourdes

LOURDES, Prancis – Montfortian Provinsi Prancis memiliki tradisi menyelenggarakan ziarah ke Lourdes setiap tahun untuk menghormati Bunda Maria. Tahun ini adalah ziarah Montfortian ke-73 yang berlangsung dari tanggal 18-24 April 2022. Yang pertama berlangsung pada tanggal 25 April 1949. P. Francis MUHANJI, SMM dan P. Jailos Agustinus MPINA, SMM ikut ziarah untuk pertama kalinya. Ada lebih dari dua ribu peziarah Montfortan. Di antara mereka adalah para pemimpin/anggota komunitas yang berbeda dari keluarga Montfortian (SMM, DW, dan FSG), rekan awam Montforian, orang sakit, orang lanjut usia, orang cacat, relawan awam dan pemuda.

Itu adalah pengalaman pertama dan menakjubkan kami akan keajaiban agama dan kedahsyatan Tuhan melalui penampakan di Lourdes, ketika Bunda Maria bertemu dengan St. Bernadette. Nama Maria sebagai Maria Dikandung Tanpa Noda diungkapkan kepada Bernadette di gua tempat dia biasa bertemu Maria, dan ini sebagai jawaban atas alasan Pastor Paroki yang telah mengabaikan pesan Bernadette tetapi kemudian mendukungnya.

Simbol air (air mancur) yang ditemukan oleh St Bernadette tidak diragukan lagi terkait dengan pesan Bunda Maria kepadanya. ‘Bertobat, bertobat’. Berdoa untuk pengampunan dosa. Secara tradisional, air adalah simbol besar dalam Pembaptisan kita sebagai tahap pertama dalam inisiasi Kristen kita karena menghapus dosa asal kita. Air di dalam gua telah menjadi alat yang ampuh dalam penyembuhan banyak orang sakit dengan tantangan terkait penyakit psikologis, fisik, mental dan spiritual. Kami meminum air ini setiap hari dan kami mengumpulkan berliter-liter air ini untuk orang-orang yang meminta kami bawa pulang.

Sebagai catatan penting, sangat menakjubkan melihat begitu banyak orang, khususnya kaum muda berkumpul di Lourdes untuk menyaksikan kasih Allah melalui Maria kepada St. Bernadette. Ini sangat menyentuh. Anda jarang melihat pemuda ini pada Misa Minggu tetapi di Lourdes, salah satunya adalah terkejut dengan banyaknya orang muda yang terlibat dalam kebaktian liturgi dan menemani orang sakit dan lanjut usia.

Prosesi penyalaan lilin pada pukul 21.00, prosesi dengan Ekaristi dan Misa untuk orang sakit sungguh luar biasa. Bahasa Prancis tidak menghalangi kami untuk mengalami kasih Tuhan. Sungguh menakjubkan menyaksikan pertunjukan langsung berjudul Bernadette de Lourdes le Spectacle Musical. Secara keseluruhan, apa yang terjadi di Lourdes, adalah manifestasi dari cinta Tuhan kepada umat manusia. Pertanyaannya adalah bagaimana kita menghidupi kasih Tuhan dalam hidup kita dan seberapa responsif kita terhadap kasih Tuhan yang sama.

Kami berterima kasih kepada Superior Jenderal dan komunitas Generalat di Roma karena mengizinkan kami untuk berpartisipasi dalam ziarah Montfortan dan mengunjungi para konfrater kami di Prancis. Ucapan terima kasih juga kami sampaikan kepada P. Marco PASINATO, SMM yang berkoordinasi dengan penyelenggara ziarah Montfortan. Apresiasi ditujukan kepada P. Paulin RAMANANDRAIBE, SMM, Pemimpin Provinsi Prancis dan anggota komunitas Rumah Kebijaksanaan Saint Laurent Sur Sevre dan Pontchâteau. Keramahan, perhatian, dan cinta dari rekan-rekan Montfortan awam layak disebut.

Kita memiliki tugas penting untuk bersaksi tentang kehidupan Tuhan kepada seluruh umat manusia. Untuk mengundang semua orang untuk mencintai Maria ibu kita dan mengabdikan hidup kita kepadanya sebagai orang Montfortan. Kami juga, memiliki pesan dari Tuhan untuk memberitahu seluruh Dunia. Untuk berdoa bagi orang berdosa, orang sakit, penderitaan, mereka yang tersiksa oleh perang dan konflik dan mereka yang belum dibaptis dan semua yang belum mengalami kasih Allah dalam hidup mereka.

St Louis-Marie Grignion de Montfort, doakanlah kami. Beato Marie-Louise de Jesus, doakanlah kami.

P. Francis MUHANJI, SMM

Bagikan:

Berikan Komentar